Senin, 12 Juni 2017

Setengah Tahun

Apa yang kamu lakukan selama 5 bulan terakhir?

Celakalah saya, yang makin hari makin buruk saja. Saya sangat bersemangat di minggu minggu pertama. 
Kemudian saya hancur di beberapa minggu terakhir. 

Sampai dengan Juni ini, saya tidak puas dengan apa yang saya lakukan sedari Januari. Lima bulan lebih, bayangkan. Saya masih belum mencapai sepersekian persen dari target saya. Dan baru saya sadar kalau ini sudah masuk bulan keenam. 

Yang namanya goals kayanya emang musti sering sering diliat yak. Bukan cuma diliat sih, mustinya udah terpatri banget di pikiran. Tapi kalo model orang gampang lupa diri kaya saya, itu goals harus diintip lagi biar keinget. Keinget kalau si waktu larinya cepet banget eeeh sayanya? masih melipir ke dinding dinding kemageran.

Kadang ngeles ngeles dikit bisa jadi ngeles sebukit. Kalimat "yaaah sekali sekali gapapa laaah" udah kaya style saya banget. Besok besok yang "sekali sekali" itu jadi biasa dan kebiasaan. Well, namanya menunda nunda sebenernya malah bikin capek. Kebayang ga sih kalo jalan di tempat itu lebih cape daripada jalan biasa. Dan secape capenya jalan di tempat, jalan mundur bakal lebih aneh, pusing, dan gaada gunanya.

Emang sih, yang saya amati, grafik idup saya dalam menghadapi suatu aktivitas itu biasanya rada turun agak di tengah tengah gini nih. Trus ntar balik nanjak lagi menjelang akhir akhir. Tapi nih ya, kenapa musti kaya gini? Kenapa ngga ngejaga semangat biar bukan sekedar ada, tapi juga menyala. Menyala santai diam diam mengintai. Halah.

Well saya nulis gini buat ngingetin diri saya dan kamu juga. Kalau kamu sama kaya saya nih, yang rasa rasanya kok belum ngapa ngapain ya? Come on, man! Ini udah bulan 6 gelaaaak. Belajarlah dari tahun lalu, pasti kita nyesel karena ada banyak hal yang kita belum kerjakan. Iya, yang namanya belajar itu cape, tapi lebih cape lagi jadi bodo. Ga berubah dari taun ke taun. But, kalau kamu selama 5 bulan terakhir udah banyak ngelakuin hal hal baik, selamat ya! hebat. Keep up a good work. CHEERS!

Well, mumpung masih setengah tahun, kita ubah yuk kalimatnya:

Beruntunglah saya, telah dan sedang melakukan yang seharusnya. Mencoba selangkah dan mempelajari selangkah. 
 
Dan saya rasa... berbahagia untuk berusaha berbuat baik setiap jamnya bagus juga ya, hmm :)

Not About Angels

                                   
We know full well there's just time. So is it wrong to dance this line? If your heart was full of love, could you give it up?

'Cause what about, what about angels? They will come, they will go, make us special


Don't give me up. Don't give... me up


How unfair, it's just our luck. Found something real that's out of touch. But if you'd searched the whole wide world, oh would you dare to let it go?


'Cause what about, what about angels? They will come, they will go, make us special

Don't give me up. Don't give... me up


'Cause what about, what about angels? They will come, they will go, make us special


It's not about, not about angels
angels. 
                                   
Note: I don't own this lyrics 

Minggu, 22 Januari 2017

AKU HILANG NAMUN BERTEMU


                                                                                                                                                 
Dekapan angin kala itu sedikit membuatku takut akan hilang dan kehilangan
Arah mata ini sedang mencari dimana awal mulanya mengapa aku disini
Narasi ini sungguh tidak hadir begitu saja, rasanya seperti sudah sangat sangat lama
Nona kecil yang kurasakan dingin lengannya waktu itu barangkali diriku sendiri
Yang tidak pernah kuingat pasti hingga kini namun masih bisa kurasa aku pernah disana

Dia datang. Kurasa dia pernah datang tepat menuju ke arahku
Aku ingat dia begitu tinggi, aku bisa melihat langit ketika aku melihat wajahnya
Nanti yang belum kutau pasti, kuyakin dia tidak lagi terlihat setinggi ini

Remahan dimensi kami waktu itu rasanya masih bisa kupungut dari sakuku sendiri
Ingatan kini tidak begitu kupercayai. Dia yang bilang begitu dan aku menyetujui
Nampak disekitar kami waktu ingin sekali pergi. Kami menahannya semampu kami
Dipercayakannya padaku sekeping cerita tentangnya dan orang-orang asing yang kukenali
Untuk seterusnya, aku belum tau mau diapakan sekeping yang masih ada padaku kini
                                                                                                                                                      

Rabu, 11 Januari 2017

2017

                                                                                                                                                     
Hiya!
Langsung aja nih ya,
Terlepas dari boleh mengucapkan ataupun tidak boleh mengucapkan, tapi menurut saya, perubahan itu butuh momen. Misalkan, saya mau bangun 30 menit lebih pagi mulai minggu depan. Yap "mulai minggu depan" itulah momennya. Atau pas udah lulus SMA, saya mau mulai bisnis handcraft shabby for non shabbyers, jadi pas mau bayar uang semesteran, saya bisa bayar sendiri. Lulus SMA itulah momennya. Berarti ada titik awal kapan memulai hal yang baru.
Dan saya menganggap pergantian tahun adalah salah satu momen yang tepat untuk berubah ke arah kebaikan. Kemaren, abis dikasih materi tentang bagaimana menjadi manusia yang lebih baik di momen ini.

1. Berpikir positif
Klise. Tapi bener. Musti yakin kalo semua orang bisa lebih baik. Saya, kamu adalah bagian dari semua orang. Bukan cuma yakin kalo kita bakal lebih baik, yakinlah orang lain juga berjalan atau bahkan berlari menuju kebaikan. Kita sama-sama gatau akhir kita gimana. Saya gatau akhirnya kamu nanti gimana. Kalo kamu sekarang rusak, saya setengah rusak, eh besok kamu udah baik, sayanya masih setengah baik. Makanya saya juga musti berpikir positif sama kamu. Kalo kamu lihat saya masih santai santai leha leha wara-wiri sana sini, kamu gausah ngikutin saya. Kamu gatau kalo misalkan besok besok kamu bakalan banyak keperluan, jadi ga sempet buat menambah ilmu ataupun nyoba hal-hal baru. Dan kamu gatau kalo misalkan saya diluarnya aja leha leha, ternyata saya udah ngerjain kerjaan banyak. Makanya, gausah kepengaruh sama hal negatifnya orang. Berpikir positif sama target kamu aja. Semua orang bisa keren pada waktunya.

2. Memulai dari gambaran akhir
Mulailah membangun target dengan gambaran akhir. Desember 2017 maunya jadi apa sih? punya apa sih? jadi kaya gimana sih? Nah, mulai dari sekarang, pastikan tujuan akhir kamu. Kalo kata Jamil Azzaini, tulis aja sebanyak-banyaknya yang kamu pengen, trus tetapkan 3 tujuan yang paling kamu mau. Yang dengan 3 tujuan itu, tujuan kamu yang lain lain pasti ngikutin.
Misal nih ya, gambaran akhirnya adalah kamu mau hafal juz 30, berat badan kamu 60 kg, dan punya tabungan emas 12 gram. Dengan hafal juz 30, kamu yang sekarang baru hafal 24 surah Al-Quran, pasti bakal lebih rajin baca Quran. Manajemen waktu kamu juga pasti lebih baik. Kamu juga pasti berusaha menjaga shalat 5 waktu, karena baca Quran itu biasanya abis shalat.
Terus yang kedua, berat badan kamu 60 kg. Kamu yang sekarang berat badannya 68 kg pasti bakalan berusaha olahraga minimal 2 kali seminggu. Kamu pasti berusaha supaya tidur lebih awal, bangun lebih pagi, nyisihin waktu buat stretching subuh-subuh, trus ngejaga pola makan dan ngurang-ngurangin mager, apalagi facebookan.
Gambaran akhir yang ketiga adalah kamu punya tabungan emas 12 gram. 12 gram itu seberapa banyak? Kalo harga emas itu 530ribu per gram, berarti kamu musti nyisihin 530ribu sebulan. Udah pasti dong kamu berusaha buat ngatur keuangan. Gausah beli banyak banyak cemilan, toh katanya mau nurunin berat badan. Ngurang-ngurangin follow akun-akun fashion di instagram, selain karena kebanyakan iklan udah gitu jadinya nambah nambahin following aja. Yang lebih bagus lagi, kamu punya bisnis. Dan dengan punya bisnis ini, kamu berusaha biar punya lebih banyak kenalan baru. Bayangin deh kamu bisa kenal 1 orang baru dalam sebulan. Jadi, di Desember nanti kamu udah punya 12 temen baru.

3. Bikin strategi
Strategi ini nih printilan printilannya. Gimana caranya gambaran akhir bisa digenggem. Santai gapapa, asal tercapai. Misalnya, kamu bagi tahun ini jadi 2, jadi tiap 6 bulan, kamu evaluasi target kamu udah berapa persen? Di bulan Juni kamu harusnya udah 50 % dan Desember 100%. Kalo misalkan di akhir Juni nanti masih 37%, musti tau nih, kenapa? ooh kemaren ada liburan sebulan jadi sempet berenti. Nah kalo gitu liburannya udah kan? Saatnya mengejar~ Yang perlu diinget, terlalu santai dan numpuk numpuk kerjaan di akhir rasa-rasanya kok ga bijaksana ya, hahaha
Abis itu, bikin target bulanan, mingguan dan jadwal harian. Ribet? yah minimal target bulanan deh. Misal, dengan target utama hafal juz 30, kamu yang sekarang baru hafal surah al-lail harus hafalin 1 surah dalam sebulan. Gimana biar hafal dalam 1 bulan? berarti seminggu harus hafal 5-10 ayat. Perharinya kamu musti hafal 1-2 ayat. Gimana caranya sehari ngafalin 1-2 ayat? Pastiin shalatnya di awal waktu, jadi punya spare waktu buat baca Quran 5 menit dan hafalan 5 menit. Biar lebih bagus bacaannya, dengerin orang yang bacaannya bagus. Search nama surah di youtube trus klik watch offline biar ga terlalu banyak makan kuota. Alumni hafidz cilik Indonesia tuh, suaranya bagus. Muzammil Hasbalah juga bagus. Ceilah neng.

Akhir kalimat, yang namanya target nih ya, musti ada waktunya, soal mungkin atau enggaknya, yang lebih penting adalah bisa bikin kamu lebih bermanfaat.
Ehiya terus kenapa pilih momennya pas pergantian tahun masehi? karena menurut saya, cukup gampang buat diinget dan keinget. Bukan tentang ganti tahunnya. Ini tentang milih titik awalnya aja. Ambil momen pas tahun baru islam juga bagus, tapi saya masih belum terlalu peduli dengan "hari ini, tanggal kalender hijriahnya tanggal berapa ya?" Atau mau ambil momen pas idul fitri? wah bagus banget! Kan abis ramadhan tuh, jadi pas buat mempertahankan perbaikan diri yang udah dijalankan selama ramadhan. Siiiip. Ya kalo gitu, kata-kata pergantian tahun di tulisan ini, bisa diganti dengan Bulan Ramadhan. Sekian dan makasiih.

                                                                                                                                                   

Jumat, 23 Oktober 2015

A.S.A.P.

A.S.A.P.

Bagaimana tidak lala
Kamu minta berdoa
Bukan untukmu
Untuk mereka


Kamis, 19 Februari 2015

Persiapan Kerja Praktik di VICO Indonesia

Hiya readers! Aaah udah lama ngga nengok di mariiiiih
Udah lebih 3 bulan setelah saya kerja praktik di VICO Indonesia Oktober kemarin. Saya mau cerita dikit nih seputar Kerja Praktik, khususnya kerja praktik saya. /agak lamban, maafkan.

HUAHAHAHA. krik.

Jadi pertama kalo mau KP, pastinya harus bikin proposal lah ya. Alamatkan ke Human Resources perusahaan tujuan kamu. Dulu saya sih bikinnya sekitar bulan April 2014, dan KPnya Oktober 2014. Lama? enggak. Tergantung perusahaan yang kamu apply, yang saya tau biasanya perusahaan oil & gas mengharuskan kamu kirim proposal setahun sebelum jadwal kamu Kerja Praktik. Ini wajar. Karena emang yang ngajuin proposal KP bukan cuma kamu. Perusahaan musti nyeleksi sekian buanyak proposal dan ngatur s e g a l a n y a (efek dramatis) selama kamu KP di tempat mereka. Saya termasuk beruntung karena langsung approve dan tidak harus apply di beberapa tempat. Makanya, buat kamu yang mau KP, pastiin perusahaan yang kamu incer dari setahun sebelum kamu KP. Lengkapin persyaratannya dan usahain bisa menjalin koneksi yang baik sama perusahaan, kan ntar bisa tanya-tanya.... Yaaah, kalo dulu sih saya ngga ribet, karena Alhamdulillah LNG Academy cares banget soal urusan KP, jangan iri ya, hoho.

Hal-hal pentingnyasih  udah ada di atas, kalo soal proposal......... ya basic lah, ada background, overview, objective. Trus ada realisasinya gimana, action plan, timeline, dan pastinya data diri. Di proposal ini kamu bisa tentuin langsung topik yang kamu mau bahas. Misalnya kamu jurusan Teknik Mesin dan mau bahas mengenai Gas Engine, karena di tempat tujuan KP kamu ada gas engine-nya. Atau karena kamu mau ambil topik gas engine buat bahan Tugas Akhir atau skripsi, kan bisa sekalian. Kalo di proposal saya sih ngga sampai spesifik gitu, karena biasanya topik KP itu berdasarkan masalah aktual di lapangan. Jadi ya bisa troubleshooting, failure analysis, evaluasi performa, dll. Konsultasi aja sama dosen pembimbing di kampus. Oh iya, fyi, proposal saya bahasa inggris. Tapi ngga mesti bahasa inggris kok. Beneran. Kalo mau bikin 2 juga boleh, asal penggunaannya tepat aja, TRING!.

Abis ngirim proposal, inget ya, harus di follow up! jangan mau di-gantungin, di ambangin, diphpin atau apalah itu. Kejar proposal kamu, tanyain persisnya kapan kamu bakal mulai KP. Kalo udah tau, langsung aja omongin tentang hak dan kewajiban kamu selama KP. Ini penting loh, ngga usah malu-malu, tanyain aja. Ada akomodasi ngga? transportasi? makan? uang saku? atau malahan mau nanya tentang laundry ataupun ATM terdekat ada di mana atau pemukiman terdekat kira-kira berapa jam? *ehm beberapa lapangan oil & gas kan biasanya agak di dalem gitu tempatnya*. Asal tau aja, saya beneran nanyain lho ada ATM apa enggak ._. Prinsipnya, tanya dengan kewajaran elegan HAIYAH! Tapi jangan lupa tanyain hari kerja, jam kerja, perlengkapan wajib yang musti dibawa (ini biasanya dikasih tau), bahkan tanya aja keadaan alam di tempat KP, sapa tau kan tempat KP kamu dingin, jadi musti bawa jaket, atau malah panas, jadi mendingan bawa topi, tabir surya, bla bla bla.

Persiapan udah lengkap? Oke, saatnya kamu konfirmasi kehadiran. Kalo di VICO, waktu sampai lokasi langsung izin dulu ke security terus lanjut ke bagian Human Resources. Di situ tempat ngasih berkas-berkas yang wajib kamu bawa. Ini juga untuk pembuatan badge akses ke lapangan. Di sini, kamu langsung dapet induction dari HR. Induction ini mengenai jadwal kerja, keselamatan, dan pesan-pesan lain yang harus kamu perhatiin banget selama KP di VICO. Terus, langsung deh dipinjemin coverall buat seragam selama KP dan di anter ke camp sekalian dijelasin singkat tentang tempat makan, laundry, dll. Di VICO, hari itu juga badge saya dan teman-teman jadi. Abis dijelasin singkat sama resepsionis camp, kami langsung ke kamar buat siap-siap balik ke HR, ambil badge, dan diarahkan ke pembimbing lapangan. Sebelumnya sih jalan-jalan dulu di area workshopnya. Kalo saya kan di Mechanical Maintenance Badak Field Northern Area VICO Indonesia, jadi ya ke Maintenance Deparment dulu buat izin sama superintendent Maintenancenya. Kalau kamu? yaa saya ngga tau hihi /apasih.

Kira-kira gitu deh persiapan kamu buat KP. Oh iya! kalo yang mau KP di VICO ataupun di perusahaan oil & gas lain, bawa bajunya ngga usah banyak-banyak. Udah ada jasa l a u n d r y. Lagian baju buat ke lapangan juga cuma coverall, tok.

Okedeh, selamat KP!



Kamis, 10 Juli 2014

White Kitten

Hiya! 
Punya binatang peliharaan? Kali ini saya mau cerita tentang kucing di rumah saya. Di rumah ada beberapa kucing. Sekedar info aja. Jantan, betina, ekor panjang sampai yang ngga tau kenapa hampir ngga punya ekor. Agak aneh memang, bagian belakangnya jadi kayak ngga tercover :| abaikan. Tapi saya ngga mau nyeritain kucing ini. Ini tentang kucing yang lain. 

Dia belang putih-kuning. Dia betina. Dia beranak tiga. Satu diantaranya berbulu putih semua. Baguuus banget. Pasti kalo udah gede tambah bagus. Waktu masih hamil, rencananya dia seanak-anaknya bakal dipindah-rumahkan, baca: dikasih ke siapapun yang mau atau ditaruh di tempat lain yang dirasa lebih cocok. Oke, itu bahasa halusnya. Tapi pas tau ada 1 anak kucing yang bulunya putih semua, rencananya berubah: kalo udah ngga nyusu, 2 anak kucing lain yang belang putih-kuning bakal dikasih ke tetangga, yang bulunya putih semua bakal tetep ada di rumah. Jadilah ketiga anak kucing dan induknya masih tetep di rumah.

Selang hampir sebulan, 2 anak kucing belang putih kuning udah jalan-jalan+lari, matanya gede jernih. Udah jelajah ke ruangan-ruangan di rumah. Tapi kemana anak kucing yang putih semua? Dia masih tidur. Tiduur terus. Matanya ngga terbuka lebar. Badannya kecil. Hampir sama seperti baru lahir. Kalaupun jalan, jalannya lambat, yah hampir kaya baru lahir. Bulunya juga lebih jarang dari yang lain. Padahal waktu baru lahir, dia yang paling bagus. Dia kenapa ya? Waktu nyusu ke induknya juga ngga semangat, malahan kadang-kadang ngga kebagian tempat, walaupun cuma berbagi ke dua saudara yang lainnya. Lama-lama, matanya jadi hampir merem. Mukanya lebih kotor. Dia kurus. Kasiaan banget. Sementara 2 anak kucing lain udah jalan-jalan, dia tetep baring di atas kain handuk. Pernah juga dia tidur sampai keluar dari kain handuk, kepisah sama 2 anak kucing yang lain. Untuk pindah ke deket saudaranya aja dia kayanya udah ngga bisa. Sampai sekarang, orang rumah ngga ada yang tau kenapa. Mungkin emang lemah dari lahir? mungkin sakit? golongan darahnya beda? resesif? ngga tau. Sampai-sampai posisi tidurnya udah ngga lazim. Tungkai depan dan belakang posisinya aneh. Tapi masih gerak kok. Tapi makin kaya ngga gerak. Mau megang juga ngeri. Kasihan. Sayang banget. Sedih ngeliatnya. Ini masih ditunggu, sepertinya udah hampir ngga bernapas lagi. 

Tapi mudah-mudahan ntar waktu abis nyusu lagi ama induknya, bisa lebih seger ya.

O white kitten, you're really really have a beautiful fur.